suku flores 1Flores, dari bahasa Portugis yang berarti “bunga” berada di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Flores termasuk dalam gugusan Kepulauan Sunda Kecil bersama Bali dan NTB, dengan luas wilayah sekitar 14.300 km². Pulau Flores bersama Pulau Timor, Pulau Sumba dan Kepulauan Alor merupakan empat pulau besar di Provinsi NTT yang merupakan salah satu provinsi kepulauan di Indonesia dengan 566 pulau. Di ujung barat dan timur Pulau Flores ada beberapa gugusan pulau kecil. Di sebelah timur ada gugusan Pulau Lembata, Adonara dan Solor, sedangkan di sebelah barat ada gugusan Pulau Komodo dan Rinca. Sebelah barat pulau
Flores, setelah gugusan pulau-pulau kecil itu ada pulau Sumbawa (NTB), sedangkan di sebelah timur setelah gugusan pulau-pulau kecil itu ada kepulauan Alor.Di sebelah tenggara ada pulau Timor. Di sebelah barat daya ada pulau Sumba, di sebelah selatan ada laut Sawu, seb sebelah utara, di seberang Laut Flores ada Sulawesi.
Suku bangsa Flores adalah merupakan percampuran etnis antara Melayu, Melanesia, dan Portugis. Dikarenakan lokasi yang berdekatan dengan Timor, yang pernah menjadi Koloni Portugis, maka interaksi dengan kebudayaan Portugis pernah terjadi dalam kebudayaan Flores, baik melalui Genetik, Agama dan budaya
Flores adalah bagian dari provinsi Nusa Tenggara Timur. Pulau ini dibagi menjadi delapan kabupaten; dari barat ke timur sebagai berikut: Manggarai Barat dengan ibukota Labuan Bajo, Manggarai dengan ibukota Ruteng, Manggarai Timur dengan ibukota Borong, Ngada dengan ibukota Bajawa, Nagekeo dengan ibukota Mbay, Ende dengan ibukota Ende, Sikka dengan ibukota Maumere, dan Flores Timur dengan ibukota Larantuka
Geografi
Flores memiliki beberapa gunung berapi aktif dan tidur, termasuk Egon, Ilimuda, Lereboleng, dan Lewotobi.
Mata Pencaharian
Bekerja di ladang
Mencari siput di laut
Bertani
Memetik dan menanam palawija
Flora Dan Fauna
Flores memiliki satu dari sekian satwa langka dan dilindungi di dunia yakni Varanus Komodiensis atau lebih dikenal dengan Biawak raksasa. Raptil ini hidup di Pulau Komodo dan Pulau Rinca, keduanya terletak di Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat. Selain Pulau Komodo dan Pulau Rinca yang termasuk dalam kawasan Taman Nasional Komodo (TNK), Flores juga memiliki satu Taman Nasional lagi yang terletak di Kabupaten Ende, yakni Taman Nasional Kelimutu. Daya tarik utama Taman Nasional Kelimutu adalah Danau Tiga Warna-nya yang selalu berubah warna air danaunya. Akan tetapi sesungguhnya di dalam Kawasan Taman Nasional Kelimutu itu tumbuh dan berkembang secara alami berbagai jenis spesies tumbuhan dan lumut. Oleh karena itu di awal tahun 2007, pihak pengelola Taman Nasional Kelimutu melai mengadakan identifikasi terhadap kekayaan hayati TN Kelimutu untuk kemudian dikembangkan menjadi Kebun Raya Kelimutu. Jadi, nantinya para wisatawan yang datang ke Kawasan Wisata Alam Kelimutu, selain dapat menikmati keajaiban Danau Tiga Warna, juga dapat mengamati keanekaragaman hayati dalam Kebun Raya Kelimutu.
Sistem Religi
Kristianitas, khususnya Katolik, sudah dikenal penduduk Pulau Flores sejak abad ke-16. Tahun 1556 Portugis tiba pertama kali di Solor. Tahun 1561 Uskup Malaka mengirim empat misionaris Dominikan untuk mendirikan misi permanen di sana. Tahun 1566 Pastor Antonio da Cruz membangun sebuah benteng di Solor dan sebuah Seminari di dekat kota Larantuka. Tahun 1577 saja sudah ada sekitar 50.000 orang Katolik di Flores (Pinto, 2000: 33-37). Kemudian tahun 1641 terjadi migrasi besar-besaran penduduk Melayu Kristen ke Larantuka ketika Portugis ditaklukkan Belanda di Malaka. Sejak itulah kebanyakan penduduk Flores mulai mengenal kristianitas, dimulai dari Pulau Solor dan Larantuka di Flores Timur kemudian menyebar ke seluruh daratan Flores dan Timor. Dengan demikian, berbeda dari penduduk di daerah-daerah lain di Indonesia, mayoritas masyarakat Pulau Flores memeluk agama Katolik.
Kesenian
Kehidupan sosial-budaya masyarakat Flores Timur, ada empat aspek yang memainkan peranan penting, yaitu episode-episode dalam mitos asal-usul, dan tiga simbol ritual lainnya yakni nuba nara (altar/batu pemujaan), korke (rumah adat), dan namang (tempat menari yang biasanya terletak di halaman korke). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa orang Flores memiliki penghargaan yang sangat tinggi akan adat-istiadat dan upacara-upacara ritual warisan nenek-moyangnya.
Mitos cerita asal-usul dipandang sebagai unsur terpenting dalam menentukan otoritas dan kekuasaan. Melalui episode-episode dalam mitos asal-usul itulah legitimasi magis leluhur pertama dapat diperoleh. Mitos asal-usul yang sering dikeramatkan itu biasanya diceritakan kembali pada kesempatan-kesempatan ritual formal seperti membangun relasi perkawinan, upacara penguburan, terjadi sengketa tanah, persiapan perang, pembukaan ladang baru, panen, menerima tamu, dan sebagainya.
Nuba-nara atau altar/batu pemujaan merupakan simbol kehadiran Lera Wulan Tanah Ekan. Ada kepercayaan bahwa Lera Wulan turun dan bersatu dengan Tanah Ekan melalui Nuba Nara itu. Korke yang dilengkapi dengan Nama adalah “gereja” tradisional, pusat pengharapan dan penghiburan mereka.
Sangat kuat dan menonjolnya peranan devoci kepada Bunda Maria di kalangan orang Flores di satu pihak menunjukkan unsur historis (warisan zaman Portugis) tetapi sekaligus kultural (pemujaan terhadap Ibu Bumi, seperti dalam ungkapan Ama Lera Wulan-Ina Tanah Ekan).
Budaya dan Masyarakat Flores Barat
BANYAK CERITA orang Manggarai mengenai asal usul mereka. Ada yang mengatakan keturunan Sumba, keturunan Turki yang lalu bermukim di Mandosawo, keturunan dari Bima di Sumbawa, Bugis Luwu di Sulawesi, Melayu Malaka dan Minangkabau. Kenyataannya tidak ada satu suku Manggarai tetapi orang Manggarai terdiri dari berbagai kelompok suku, sub suku atau klan.
Masing-masing gelombang pendatang menempati wilayah tertentu dan dalam perkembangannya mengembangkan pusat kekuasaan dengan adat tersendiri. Asal keturunan Sumba yang tiba dalam beberapa gelombang misalnya menumbuhkan suku (adak) Bajo di bagian selatan sampai barat. Orang Mandosawu ber mukim pegunungan di dekat puncak gunung Mandosawo tetapi kemudian pindah ke tempat Mano sekarang di kaki pegunungan bagian utara. Salah satu tokoh suku yang dikenal sebagai
Suku Kuleng bernama Rendong Mataleso diakui sebagai nenek moyang aliansi adak Cibal, Lambaleda, dan Poka.
Pendatang dari Minangkabau konon tiba di Flores di dekat Labuhanbajo di tempat yang namanya Warloka. Galian arkeologis di Warloka menemukan bukti permukiman prasejarah sejak palaeolitik, bangunan batu dolmen, menhir serta bukti hubungan dengan dunia luar berupa keramik Cina dari zaman Ming dan Cing. Orang-orang Minangkabau ini, di bawah pimpinan Karaeng Mashur, membangun adak Todo. Mereka bermukim di daerah Todo dan Pongkor sekarang. Di situlah, konon mereka bertemu dengan orang-orang asli yang menurut cerita bertubuh kecil, berbulu, dan tidak mengenal pakaian ataupun api.
Konon di Komodo pernah tinggal suku asli Ata Modo. Namun, dengan datangnya orang Bima, Bugis dan Bajo tidak ada lagi orang keturunan asli Modo. Demikian suku-suku yang lain bercampur baur menjadi Suku Manggarai yang tidak lagi dapat dipisahkan.
Sejak abad 11 Manggarai menjadi perebutan antara kesultanan Bima di Sumbawa dan Kesultanan Gowa di Sulawesi untuk memperoleh monopoli perdagangan. Meskipun secara nyata kekuasaan asing dirasakan hanya di pesisir, kedua penguasa ini meninggalkan pengaruh dalam bentuk struktur kekuasaan dan gelar. Di Reok dan Pota, keduanya kota kecil di pantai utara ditempatkanlah perwakilan Sultan Bima. Suku-suku yang sementara itu sudah mulai terorganisasi dalam aliansi suku menjadi kedaluan yang dikepalai seorang dalu yang terutama bertanggung jawab untuk mengumpulkan upeti bagi sultan Bima. Di bawah Dalu ditempatkan gelarang yang menguasai satu atau lebih wilayah tuan tanah (tu’a teno). Dalu maupun gelarang kebanyakan dipilih di antara tokoh adat. Kemudian, dalam perkembangannya menjadi gelar turun temurun. Letusan gunung Tambora tahun 1815 mematahkan kekuasaan Bima. Kesempatan ini dimanfaatkan beberapa Dalu besar untuk mencoba memperbesar kekuasaan. Terjadilah perebutan kekuasaan antaran Todo dan Cibal yang dimenangkan oleh Todo.
Ketika Belanda datang di Manggarai pada awal abad 20 dan mengambil alih penguasaan atas Manggarai dari Bima, mereka menemukan dan meneruskan struktur administrasi pemerintahan tersebut. Sementara itu, masyarakat biasa kebanyakan masih hidup dalam kampung-kampung kecil yang terisolasi, yang umumnya terdiri dari beberapa rumah khas berbentuk bundar dengan atap kerucut di atas bukit yang mudah dipertahankan dari serangan musuh.
Orang Manggarai pada dasarnya petani ladang meskipun di tempat-tempat yang memungkinkan banyak juga yang beralih kesawah. Kehidupan dan penghidupan terbentuk dari cara penguasaan dan pengelolaan lahan, yang umumnya pola ladang gilir.
Refrensi : http://www.angelfire.com/anime/elishaerick/ED11.html

About sugiono geger

History Teacher in SMA Negeri I Geger Madiun East Java

Silahkan Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s